26
Des

small thumb

Penyaluran Dana Hibah Pariwisata Di Lobar Tahap I Rampung

Sebanyak 46 daerah tujuan wisata (DTW) di Kabupaten Lombok Barat (Lobar) pagi tadi (26/12) menerima bantuan sarana prasarana kebersihan dari dana hibah Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) RI. Kegiatan ini juga dirangkai dengan sosialisasi dan implementasi Cleanliness, Health, Safety and Environment (CHSE) di tempat wisata.
 
Sebelumnya, melalui dana hibah pariwisata tahap I yang disalurkan beberapa waktu lalu, jajaran Dinas Pariwisata Lobar sudah menyalurkan bantuan sarpras kebersihan yang sejenis kepada 14 DTW yang ada.
Jika sebelumnya kegiatan dilakukan di masing-masing DTW, kali ini kegiatan dilakukan di empat titik DTW secara paralel, yakni di Dermaga Tawun Kecamatan Sekotong, Pantai Uringin Kuranji Kecamatan Labuapi, Kolam Renang Manggong Kecamatan Lingsar, dan Pantai Loco Kecamatan Batulayar.
 
"Waktu lalu sosialisasi kita laksanakan langsung di DTW sebanyak 14 titik. Namun karena keterbatasan kita, untuk sosialisasi kali ini kita laksanakan di 4 titik secara paralel," ungkap Kepala Dispar Lobar, H. Saepul Akhkam saat membuka kegiatan di Pantai Loco.
"DTW ini banyaknya, kadang-kadang satu per desa, atau kadang-kadang lebih dari dua di setiap desanya. Kita ingin wujudkan sapta pesona di daerah wisata tersebut. Pada kesempatan ini juga kita rangkai dengan penanda tanganan naskah pemberian hibah. Kami sudah menyiapkan seperangkat sarpras kebersihan yang menunjang terciptanya sapta pesona. Saya berharap kepada Kepala Desa untuk menjaga dan membantu menciptakan sapta pesona di tempat wisata masing-masing," lanjutnya.
 
Akhkam menambahkan, kegiatan ini juga dimaksudkan sebagai bentuk koordinasi dan kolaborasi semua pihak untuk memajukan pariwisata di Lombok Barat. Kegiatan ini lanjutnya, dihajatkan untuk memupuk kesadaran masyarakat bahwa kepariwisataan merupakan tanggung jawab semua masyarakat, bukan hanya tanggung jawab pemerintah atau kelompok tertentu yang bersentuhan langsung dengan industri kepariwisataan.
Untuk memastikan kegiatan sosialisasi ini tersampaikan secara efektif kepada peserta, Dispar Lobar masih menggandeng perwakilan dari organisasi kepariwisataan seperti Himpunan Pramuwisata Indonesia (HPI) Lobar, Association of Indonesian's Tour and Travel Agencies (ASITA) Lobar, Lombok Care Community (LCC), Lombok Ocean Care (LOC) serta perwakilan dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Lobar sebagai narasumber dalam kegiatan ini.
 
Dari total dana hibah yang diterima Lobar sebesar Rp. 13.59 miliar, sebanyak 70 persen telah disalurkan kepada pelaku usaha hotel dan restoran untuk mendukung operasional sehari-hari seperti pembayaran gaji karyawan, listrik, air, asuransi, serta menerapkan protokol kesehatan CHSE. Sementara 30 persen diberikan kepada pemda untuk disasarkan pada kegiatan menunjang pariwisata, di antaranya revitalisasi prasarana kebersihan seperti yang dilaksanakan pagi ini. Dana hibah sendiri ditransfer oleh pusat dalam dua tahap. Masing-masing sebesar 50 persen dari total dana yang akan dicairkan.
Dijelaskannya, bahwa dana hibah pariwisata untuk Lobar tahap I sudah terserap sekitar 99 persen. Sisanya, terkendala akibat beberapa jasa pariwisata menolak menerima hibah atau tidak mau mengurus berkas syaratnya.
 
"Dari pendampingan teman-teman Inspektorat dan juga BPKP, hasil pemeriksaan sementara sudah keluar. Alhamdulillah kita sudah tembus hampir 99 persen serapan. Yang satu persen itu karena kesanggupan hotel. Contoh saja ada beberapa hotel restoran yang tidak mau menerima atau karena masih menggunakan rekening pribadi pemiliknya misalnya," jelas Akhkam.